Demam Geprek Di Surabaya

42 comments
Geprek Ayam



Siapa sih yang tidak mengenal ayam geprek ? Tentu semua orang pernah menjumpai hidangan ayam geprek, baik itu di restoran sampai kelas kaki lima. Biasanya kalau kaki lima ayam gepreknya tidak bisa makan ditempat melainkan harus dibawa pulang karena tempatnya yang minimalis. Di Surabaya aku pernah menemukan penjual ayam geprek di gang-gang perkampungan. Hal ini menunjukkan bahwa menu ayam geprek sudah menjadi favorit hampir di semua lapisan masyarakat.

Kenapa Harus Suka Dengan Geprek


Ayam geprek tentu tak lengkap jika disajikan tanpa nasi putih atau mie instant. Biasanya aku suka makan ayam geprek dengan mie instant karena dalam benakku kalau pakai nasi terlalu berat (padahal modus saja karena diriku penggemar mie instant, hehehe).

Booming ayam geprek awal mulanya aku tidak tahu sejak kapan pastinya. Namun jika diperhatikan, semenjak selebritis Ruben Onsu membuka usaha Geprek Bensunya, setelah itu menjamur usaha makanan sejenis dengan berfokus pada geprekan. Geprekan yang di masak pun tidak hanya ayam geprek saja namun bisa diganti varian lain seperti, jamur geprek, tahu crispy geprek  atau bahkan terong pun bisa di geprek. Semua tergantung selera si pembeli saja. 


Geprek Surabaya

Pada kesempatan kali ini aku akan merewiew 3 tempat yang fokus menjual geprekan yaitu Geprek Bensu, Ayam Keprabon, dan Mr. Suprek.

1. Geprek Bensu

    Sepertinya tidak perlu diragukan lagi dengan kepiawaian Ruben Onsu dalam menjalankan bisnis kulinernya. Salah satu kuliner favoritku yang selalu menjadi menjadi tujuan terakhir jika sedang mager adalah Geprek Bensu. Selain jaraknya cukup dekat dari rumah, harganya standar tidak terlalu mahal untuk ukuran bisnis artis. 
         Ayam yang disajikan di Geprek Bensu lumayan besar sih menurutku sehingga. Kita juga bisa memilih level kepedasannya mulai dari level 1 sampai 5. Tapi aku sarankan sebaiknya level 1 sudah cukup bagi yang tidak suka pedas. Selain disajikan dengan nasi, ayam gepreknya bisa bersanding dengan mie instant lho. Memang lebih mahal dua ribu rupiah tapi tidak masalah bagi pecinta mie instant.
         Untuk kalian yang ingin makan di Geprek Bensu harap bersabar ya, karena yang datang lebih banyak orderan online sehingga jika sedang ramai-ramainya aku bisa menunggu sekitar 20 menit hingga makanan datang. Kalau bagiku sih no problem, karena mie gepreknya juara banget bagiku (bukan promosi lho, hehehe).

2. Ayam Keprabon

          Dulu aku mengira Ayam Keprabon ini seperti ayam bakar atau ayam goreng yang berbumbu khas nusantara. Ternyata perkiraanku salah, Ayam Keprabon salah satu kuliner yang menjual geprekan juga. Mungkin bagian dari strategi marketing juga dimana dengan nama yang unik akan menimbulkan rasa penasaran pembeli sehingga ingin mencobanya.
Di Ayam Keprabon ini sepertinya aku tidak menemukan menu mie gepreknya sehingga hidangan satu-satunya hidangan adalah nasi beserta ayam geprek dengan varian paketnya.
            Sama seperti Geprek Bensu, Ayam Keprabon pun lebih banyak di datangi orderan online. Aku pernah makan di Ayam Keprabon dan di sekelilingku banyak laki-laki berjaket hijau duduk bukan untuk makan melainkan menunggu orderan mereka siap untuk di pick up. Di sini pelayanan bisa dikatakan cepat karena aku perhatikan untuk orderan online ditangani bagian tersendiri.
             Untuk ukuran ayamnya menurutku Ayam Keprabon berbeda karena bukan ayam utuh yang di geprek dan disajikan kepada pengunjung. Aku melihatnya seperti ayam utuh yang di geprek lalu potongan-potongan geprekannya disajikan kepada pengunjung. Kelebihan dari cara penyajian seperti ini kita tidak akan menemukan tulang ayam dalam hidangan ini.

3. Mr. Suprek

           Tempat makan dengan jargon "Jagonya Susu dan Ayam Geprek" ini memiliki gerai yang lumayan banyak di Surabaya. Tadinya aku berpikir apakah benar nanti ayam gepreknya disajikan dengan susu. Ternyata bukan seperti itu. Mr. Suprek ternyata menjual minuman susu juga mulai dari cappucino sampai green tea. 
          Yang unik dari Mr. Suprek ini adalah nasi yang di sediakan ada 2 pilihan yaitu nasi uduk dan nasi putih biasa. Itupun dengan sistem all you can eat alias ambil sepuasnya. Tapi kalau untuk ayamnya tetap harus bayar sesuai paket yang dipilih, hehehe. Untuk ukuran ayam di Mr. Suprek hampir sama penyajiannya dengan Ayam Keprabon.
          Selain nasi yang bisa ambil sepuasnya, air minum yaitu es teh juga dapat kita ambil sepuasnya. Namun rasanya bagi saya hal yang mustahil jika harus ambil es teh berkali-kali karena satu gelas saja rasanya sudah kenyang. Makan tanpa sayur rasanya kurang lengkap donk. Nah, di Mr. Suprek disediakan sayur sop gratis lho. Ambilnya pun sepuasnya. 

Demikian ulasan singkatku mengenai kuliner ayam geprek yang ada di kota Pahlawan. Mungkin di kotamu pun juga banyak yang menjual ayam geprek sebagai main course atau hidangan utama. Selamat mencoba !

Credif foto : google
maria8181
Selamat datang di blog pribadi saya. Jika ingin bekerjasama untuk sponsored post, silahkan hubungi saya via email mariatanjung81@gmail.com atau direct message via Instagram @mariatanjungmenulis

42 comments

  1. Aku belum pernah nyoba ayam geprek kecuali bikinan emak ^^ eh, pernah nyoba yang bensu..jadi laper lagi hehe

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Hehehe, kalau malam laper skrng mudah ya mbak pesan makan karena ada aplikasi

      Delete
  3. Pedas bikin selera maem ya kakak, tapi sebelum petang saja maemnya
    #semangat

    ReplyDelete
  4. Geprek bensu emang juarak, sambelbroanya apalagi, duh ngiler kaannn
    Tp aq pengen ngerasin mr. Suprek dehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak di Jakarta kah ? menurutku mr. suprek juga enak

      Delete
  5. Di sini juga apa2 geprek nih mbaa. Hahaha. Mie aja di geprek yah 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, skrng orang lebih kreatif membuat usaha makanan

      Delete
  6. Anakku suka bgt geprek,. Tapi aku sebel bgt. Hehe...
    Apa enaknya coba? Aku bisa bikin sendiri. Hehe...kalau makan diluar tuh aku sll cari masakan yg aku g bisa bikinnya. 🀭 Jadi laper euy...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak sebenerenya masak sendiri juga sama enaknya. Aku juga kadang kalau kepengen banget masak sendiri kok mbak

      Delete
  7. Ayam geprek pakai sambal memang enak jadi paper deh

    ReplyDelete
  8. Belum buka puasa baca artikel ini tentang geprek bikin ngiler hehe... Ciri khas geprek yang disukai biasanya tepungnya yang renyah, daging empuk, sambal matahnya yang khas, dan harga terjangkau. Di dekat tempat saya geprek yang PKL (pake roda) justru lebih laris dari yang restoran karena memenuhi syarat tadi

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener pak.. Apalagi kalau tepungnya kriukkk banget. wuih rasanya pengen makan teroooss... hehehee

      Delete
  9. Geprek ini kalau di daerah kami sama dengan Penyetan ya.. Apa2 dipenyet di atas sambal, ya ayam, lele, tempe, telur, hehe.. Tapi memang penyukanya buanyaaak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener juga mba, penyetan. tapi bedanya kalau di SBY penyetan ga dicampur antara ikan dan sambelnya kalau geprek di jadikan 1

      Delete
  10. waaaa ini ko enak banget sih kayanyaa, udah lama banget nggak makan ayam geprek, semenjak dirumah aja belum beli ayam geprek juga huhuhu, jadi pengen jugaaa

    ReplyDelete
  11. Wah saya jadi penasaran banget nih dengan ayem geprek ini. Cocok banget buat saya yang penyuka pedas. Nanti kalau ke Surabaya saya mau coba juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. di kota lain juga sebenere juga ada sih mbak, tergantung masing-masing daerah nya

      Delete
  12. Aku suka banget buat ayam geprek sendiri di rumah karena suka gak sabaran kalau harus nunggu orderan via ojol yang kadang lama sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, bener aku kadang suka ga sabaran kalau mesen geprek pengennya makan cepet-cepet

      Delete
  13. juara emang nih ayam geprek mba, sering minta bawang putihnya ditambahin kalo sambalnya baru diulek 😁. walaupun 'ga bisa makan pedes (tp doyan), kalo makan pake nasi hangat+ayam geprek, bisa nambah terus πŸ™Š

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kita samaaan mbaaa. Aku kalau makan pedes tambah teruuuss nasinya

      Delete
  14. saya juga tahunya geprek itu usaha kuliner milik Ruben Onsu heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, banyak artis yang merintis usaha seperti itu mbak. seperti shandy aulia, ashanty mereke memanfaatkan nama besar mereka

      Delete
  15. Geprek dimana-mana yaa. Trend kuliner nasional sepertinya. Macem2 pula.. skrg gak cuma ayam. Yg doyan pedes auto ngiler pasti hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mbak, orang udah mulai berinovasi kemana-mana agar tak sepi pengunjung

      Delete
  16. Aku malah baru tahu akhir tahun 2019 lho, ayam geprek ini. Gara-gara pesen di aplikasi ojeg online. Sekalinya nyoba, eh keterusan. Sambalnya khas dan ayamnya lembut karena digeprek. 3 ayam geprek di atas, belum pernah nyoba sih. Mungkin mirip ya rasanya sama geprek lain. Tapi pasti ada ciri khas membedakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak , aku paling suka kalau geprek kena tulang-tulangnya.

      Delete
  17. Ayam Geprek itu enaaaaaak... dan ngabisin nasi karena sambelnya mantap. Pedasnya nendang.
    Jadi kalau sedang turun mood makan, saya ajak suami ke Geprek Syai (adanya itu di kota kecil kami) pesan 2 nasi agar puas. Tapi maemnya di rumah doong...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mbak, Konon kalau masakan pedas bisa nambah nafsu makan. hehehe. Akupun demikian

      Delete
  18. Mba Maria,, di tempatku ayam geprek juga booming tp abis itu langsung ada lagi yg baru ayam pecak dan ayam tangkap, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di Surabaya ada ayam gebuk itupun punyanya baim wong mbak. Emang skrng macem2 namanya ya mbak

      Delete

Post a Comment

Follow by Email