Hikmah perjalanan singkat

24 comments


kue ulang tahun panji

Cerita kali ini, saya mau flashback ke tanggal 17 Juli 2019 dimana bertepatan dengan hari ulang tahun rekan kerja saya yang kadang nyebelin. Kenapa saya bilang kadang nyebelin, karena dia emang suka ngusilin saya. Seperti pas saya ke toilet, dia suka kunci pintu penghubung ke kantor. Alhasil saya ga bisa masuk kantor .

Kejutan Ulang tahun untuk teman


Okelah, itu pembuka dari cerita saya. Singkat kata, saya mau memberi sedikit kejutan buat rekan kerja di hari ulang tahunnya yang ke-30. Bayangkan, saya mengenal rekan kerja saya ini sudah delapan tahun sejak usianya 22 tahun di saat usianya masih belia sekali.

Lalu terpikir untuk membeli kue ulang tahun sebagai bentuk perayaan kecil-kecilan untuknya di kantor. Hitung-hitung sekaligus merayakan pertemanan kami di dunia kerja selama delapan tahun

Saya memiliki ide untuk pergi ke toko kue yang lokasinya tidak jauh dari kantor. Lalu saya mengorder ojek online. Tidak berapa lama datanglah ojek online itu. Dengan sikapnya yang ramah, driver yang usianya saya perkirakan sekitar 28 tahunan menyodorkan helm untuk saya pakai.

Sesampainya di tujuan, saya turun dari sepeda motor dan menyerahkan helm yang saya pakai. Seperti biasa, saya selalu mengatakan "sudah pakai gopay atau ovo ya mas" kepada driver untuk memastikan bahwa saya sudah membayar dengan metode bayar tersebut.

Biasanya driver akan menjawab "Iya, sudah Bu" sambil mengucapkan terima kasih.


Saya lalu masuk ke dalam toko kue lalu memilih-milih kue ulang tahun yang akan saya berikan kepada rekan kerja. Pilihan saya jatuh pada kue tart berbentuk minion. Saya beli kue tersebut lalu saya minta untuk diberikan tulisan nama dan usia rekan kerja saya itu.

Tak berapa lama ada seorang laki-laki mendatangi saya. Saya tentu saja kaget. Tiba-tiba laki-laki itu bilang "Maaf Bu, ibunya belum bayar ongkos ojeknya, ini ternyata pembayaran tunai" .
Ya ampuuunnn...saya kok merasa sedikit malu ya karena saya mengira saya order melalui deposit saya yang masih berjumlah sekitar 60 ribu lebih. Ternyata saya belum merubah cara bayar di aplikasi. Karena dulu di aplikasi ojol tersebut jika kita punya deposit secara otomatis pembayaran memotong deposit. Tapi sepertinya aplikasi telah di update sehingga kita harus memilih dulu sebelum melakukan perjalanan apakah akan membayar secara cash atau memotong saldo deposit.

Karena pesanan saya sudah hampir selesai, maka saya tawarkan kepada mas driver untuk mengantar saya kembali ke kantor dengan tarif sama. Mas driver pun setuju. Saya bayar kue tart lalu saya naik ojek dengan driver yang sama 

Di perjalanan menuju kantor saya meminta maaf sekali lagi karena saya tidak memperhatikan metode bayar saya. Mas driver pun memaklumi akan hal tersebut. Mas driver bercerita bahwa kejadian tersebut bukan sekali dua kali dia alami, bahkan ada yang lebih parah dari saya katanya, .
Sesampainya di depan kantor, saya membayar ongkos ojek online sesuai kesepakatan dengan mas driver, tidak lupa saya sisipkan sedikit lebihan sebagai tanda terima kasih.

So, buat teman-teman pengguna ojek online, pastikan deposit kita terisi penuh dan pastikan juga kita memesan menggunakan deposit. Kalau tidak, siap-siap ditagih oleh mas driver 藍 , syukur-syukur kita punya uang lebih di dompet. Karena kebiasaan saya kalau deposit ojek online terisi lumayan banyak, saya suka lupa bawa uang 


maria8181
Selamat datang di blog pribadi saya. Jika ingin bekerjasama untuk sponsored post, silahkan hubungi saya via email mariatanjung81@gmail.com atau direct message via Instagram @mariatanjungmenulis

24 comments

  1. Hihi emang ya kalau sudah terbiasa dengan otomatisasi, ketika sistemnya berubah. Jadi begitu deh. Alhamdulillah belum pernah di isi saldo e-money nya. Jadi kalau pakek jasa ojol, pasti tunai. Drama nya paling soal kembalian. Hehe

    ReplyDelete
  2. Ehehe.. Saya juga sering kelupaan gini. Seringnya juga lupa ngisi saldo ovo waktu beli2. Parahnya gak bawa ATM dan uang cash mepet pulak. Untung suami HP nya on terus. Tinggal telp beres dah. Haha.. Ya ampun

    ReplyDelete
  3. Wah iya bahaya itu kalau abangnya ga lihat memastikan lagi ya metide pembayarannya apa tris udh melaju jauh...kan kasian. Alhamdulillah masih rezeki abangnya. Kita jg hrs double check ya mbak

    ReplyDelete
  4. Ahahahaha aku jg pernah mba kayak gitu. Parahnya aku order 2x abis update aplikasinya itu. Pesanan makanannya sama. Datangnya juga bersamaan. Wkwkwk 1nya pake deposit 1nya cash. Bingung aku. Ternyata aku pencetnya 2x.

    ReplyDelete
  5. Manusia, sesekali pasti lupa dan khilaf. Hehehe. Saya juga pernah sekali kok mba. Lupa mengubah metode pembayarannya dari cash ke gopay. Cerita menarik. BTW, selamat ulang tahun untuk sahabatnya.

    ReplyDelete
  6. Untung mbaknya masih di toko kur, hihihi. Gak kebayang kalo mbak perginya ke terminal atau stasiun hihihi

    ReplyDelete
  7. Kalau saya mah lupa bayar ongkos angkot untungnya baru nyebrang belum masuk komplek

    ReplyDelete
  8. Meski punya dompet digital tapi belum sekalipun pernah memakai jasa ojol, maklum karena tinggal di desa. Cerita diatasbisa buat nambah pengalaman kalau2 suayu saat saya pakai jasa pak ojol

    ReplyDelete
  9. Hehe.... Iya mbak kadang kita memang sering lupa, akhirnya jadi malu sendiri. Saya juga pernah ngalamin hal ini. Saya pernah lupa bayar jajan anak saat ke supermarket soalnya jajannya dipegang gak dimasukkan keranjang. Saat keluar, lihat anak pegang jajan jadi inget kalau belum bayar. Akhirnya balik lagi buat bayar

    ReplyDelete
  10. Hahah sama.mbak.. sy pun beberapa kali gitu. Melenggang kangkung merasa yakin udh bayar non tunai trus dipanggil2 krn ternyata blm rubah metode bayar..

    ReplyDelete
  11. heuheuheu saya sering begitu kalau naik angkot lupa bawa dompet, maluuuuu deh heheh

    ReplyDelete
  12. hehe.. untung si babang ojeknya langsung cek aplikasi dan nyadar kalau penumpangnya belum bayar. tapi memang ada hikmahnya ya, pulang langsung dapet ojek lagi.

    ReplyDelete
  13. Kayaknya setiap orang pernah punya pengalaman lupa memalukan wkwk. Aku pernah naik bus mau ke kampus lupa bawa dompet, pilih turun deh haha untungnya belum jauh

    ReplyDelete
  14. Aku juga kadang begini,,biasanya pas naik go ride,, padahal udah sengaja top up eh metode pembayaran lupa diganti

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah, saya belum pernah begitu. kalo pernah, pasti akan sangat merasa bersalah sekali, hehehe lebay ya. tapi emang saya orgnya ga enakan bgt. kalo itu terjadi, selain minta maap, juga bakal ngasi tip utk mengganti rasa bersalah

    ReplyDelete
  16. Pengalaman yang berkesan sekali dan baru ada setelah era pembayaran non tunai ya pastinya.. noted krn saya juga suka lupa...

    ReplyDelete
  17. Wah bener nie harus cek saldo karena memang zaman digital jadi kadang lupa ya, saya juga pernah kejadian kak dan ga ada uang tunai besar di dompet, pagi2 pula untung pas sampai kantor ada kawan punya uang cash yang dimaksud jadi beres padahal udah deg2an.

    ReplyDelete
  18. Sy juga pernah mengalaminya. Apakah ini pengaruh usia? wkwkwk. piss ah.

    ReplyDelete
  19. Aku juga pernah mengalami hal yang sama. Udah gitu naiknya GrabCar. Rasanya yakin banget udah pilih bayar pakai OVO lha ternyata pas mau turun ditagih tunai. Pas aku cek lagi ternyata bener bayarnya tunai. Ya ampun, untuk pas uangnya ada.

    ReplyDelete
  20. saya juga pernah ngalamin mba, malahan berbeda di saya pembayarannya pakai deposit, di aplikasi abangnya saya bayar cash bingungkan, akhirnya saya bayar cash aja kasihan kan kalau ternyata aplikasinya error dan dia bakal rugi. jadi betul selalu check setiap kali kita pesan ojek online

    ReplyDelete
  21. Aku beda lagi mbak, saat mau jemput anak sekolah naik ojol dan klik tunai ternyata aku lupa bawa uang. syukur ternyata di tas anakku ada uang. Lega banget rasanya.

    ReplyDelete
  22. Walau sempat kecewa. abang drivernya pasti senang lagi kan dapat orderan lagi dari mbak.

    ReplyDelete
  23. wah ojolnya tukang nagih. hehe. semoga gak kejadian lagi y mbak. bisa diambil hikmahnya

    ReplyDelete
  24. Baru tau saya ada ojol yg nagih2 gitu ya. Saya sih kl kemana2 jarang bawa uang cash banyak. Biasanya isi dompet digital yg cukup banyak aja

    ReplyDelete

Post a Comment

Follow by Email