Review Warung Mapan & Mie Mapan Surabaya

35 comments



Review Kuliner



Bagiku berwisata kuliner bukan hanya sekedar mengenyangkan perut. Akan tetapi ada suatu kepuasan tersendiri apabila sudah mendatangi tempat makan yang pernah aku temui ketika tidak sengaja berjalan-jalan. Namun jika tempat makan tersebut selalu penuh hampir setiap hari, maka aku dan suami biasanya langsung cabut tidak jadi makan. Padahal konon katanya jika suatu warung/depot/cafe/resto itu ramai maka makanan yang dijual pasti enak-anak. Tapi aku lebih mengutamakan kenyamanan aja sih, kalau lagi ramai maka mungkin lain waktu aku bisa datang kembali ke tempat itu.

Serupa Namun Tak Sama


Di Surabaya sedang booming aneka macam penyetan baik itu di warung kaki lima maupun di rumah makan kelas menengah. Kali ini aku akan mereview dua tempat sekaligus yaitu Mie Mapan dan Warung Mapan. Mie Mapan itu tempat makan kesukaan ibuku tercinta sehingga setahun bisa dua kali kami kesana, pada saat ulang tahun ibu dan ulang tahunku sendiri. Sedangkan Warung Mapan baru aku kenal semenjak kantor beberapa kali mengadakan acara tutup tahun di tempat itu. Makanan yang dijual keduanya benar-benar khas Suroboyo, walaupun ada juga mie ayamnya.

Kuliner Jawa Timur



Kalau orang yang membaca Warung Mapan dan Mie Mapan pasti mengira keduanya berbeda. Bisa jadi Mie Mapan isinya hanya mie, mie dan mie lagi. Sedangkan Warung Mapan menjual berbagai macam panganan dengan nasi sebagai hidangan utama. Sebab masyarakat Indonesia jika belum makan nasi bisa dibilang belum makan, hehehe.

Ternyata perkiraan bahwa Warung Mapan dan Mie Mapan berbeda adalah salah. Karena keduanya berasal dari induk yang sama yaitu Mie Mapan. Karena pada awal berdiri Mie Mapanlah namanya. Jika aku lihat dari menunya hampir sama persis semuanya. Walaupun kalau kata suami, di Warung Mapan menu mie ayamnya tidak sevariarif Mie Mapan. 

Warung Mapan dan Mie Mapan lebih banyak menyajikan aneka penyetan dengan menu yang bervariatif. Sebut saja iga penyet, otot penyet, babat penyet sampai tempe dan tahu penyet. Sambalnya pun kita bisa memilih level 1 sampai 3 atau tidak pedas sama sekali. Aku paling suka siomay dan bakwan penyet. Bagiku ayam penyet sudah sangat mainstream sehingga aku wajib mencoba menu lain. Harga bakwan dan siomay penyet juga tidak semahal iga dan otot penyet sehinga aku bisa makan dengan tenang, hehehe.

Kuliner Surabaya

Untuk ukuran tempat, aku akui bahwa Warung Mapan lebih luas sampai memiliki 2 tingkat untuk lebih menarik minat pengunjung. Yang datang biasanya keluarga sehingga meja yang tersedia berisi minimal 4 orang. Ruangannya disetting indoor dengan menggunakan Air Conditioner.

Sedangkan Mie Mapan didirikan hanya 1 lantai saja dan itupun tidak terlalu besar. Ruangannya ada yang indoor dan outdoor. Yang indoor memakai Air Conditioner sehingga suasana lebih sejuk namun pengunjung sudah pasti tidak diperbolehkan merokok. Untuk ruangan outdoor pengunjung dipersilahkan untuk merokok bagi yang mau, tapi sejauh ini aku melihat pengunjung masih saling menghargai satu sama lain sehingga tidak ada yang merokok walau di outdoor sekalipun.

Warung Mapan dan Mie Mapan terletak di lokasi yang berbeda dan cukup jauh sehingga dapat menemukan pangsa pasarnya sendiri-sendiri. Banyak juga ojek online yang datang untuk memesan makanan melalui aplikasi. Sepertinya orang-orang yang mager alias malas gerak tidak perlu khawatir kalau ingin menyantap makanan di Warung Mapan maupun Mie Mapan. Kalau mau order offline juga bisa lho di Mie Mapan. Karena pada suatu ketika ada tamu dan kebetulan Mie Mapan dekat dengan tempat tinggalku, maka aku pernah memesan untuk kemudian diantar ke rumah. Ongkos kirimnya cuma dua ribu rupiah pula.

Jadi untuk kalian yang tinggal di Surabaya, aku rekomendasikan Warung Mapan maupun Mie Mapan untuk salah satu tujuan kalian. Mau pilih yang mana, tergantung kalian tinggal di daerah mana. Bagi yang tinggal di Ngagel, Barata Jaya dan sekitarnya bisa datang ke Warung Mapan. Namun bagi yang domisilinya agak ke pinggir seperti Rungkut, Merr dan sekitarnya, aku sarankan datang ke Mie Mapan.

Ohya, bagi yang belum tahu Warung Mapan bisa kepoin Instagram Warung Mapan ya. Ada beberapa menu yang di posting di Instagramnya. Selain Warung Mapan juga ada Mie Mapan yang juga memiliki akun Instagram lho. Jangan kuatir, kedua rumah makan ini memiliki aplikasi online juga jadi buat kalian yang mager bisa pesan online juga.


Credit Foto : Google
maria8181
Selamat datang di blog pribadi saya. Jika ingin bekerjasama untuk sponsored post, silahkan hubungi saya via email mariatanjung81@gmail.com atau direct message via Instagram @mariatanjungmenulis

35 comments

  1. Aq suka mie mapaaann..suka juga sama penyetan komplitnya..ya Allah aq pengen 😥

    ReplyDelete
  2. Tempatnya kayake asyik ya mbak buat ngumpul keluarga

    ReplyDelete
  3. Aku penggemar miee. Suatu saat harus nyobaaa
    Terimakasih mbaa artikelnya

    ReplyDelete
  4. waduh jadi lapar setelah baca mie mapan di surabaya.. pengen nyoba ke sana hehe

    ReplyDelete
  5. Kapan kapan kalau ada kesempatan ke Surabaya, ajakin dong mbak Maria. Hehe

    ReplyDelete
  6. Mba Maaarr ternyata aku sudah pernah baca artikel ini. Hihi. Tapi mau komen lagi aaah. Soalnya aku lihat mie nya toppingnya banyak banget yaa. Jadi tambah penasaraaaaan

    ReplyDelete
  7. Kalau lagi ke Surabaya salah satu tujuan saya adalah wisata kuliner. Nah sepertinya saya nanti harus mampir ke sini nih, penasaran banget dengan mie mapannya.. .

    ReplyDelete
  8. Nyobain ah, kalo sedang beredar di sekitar lokasi. Terima kasih informasi nya

    ReplyDelete
  9. Penasaran sama mie mapan so di tempat tinggal kami blm ada

    ReplyDelete
  10. Baca artikel ini auto kriuk-kriuk perutku. Terbayang enaknya segala penyetan dan sambalnya itu.

    ReplyDelete
  11. Kayaknya kok enak bingit sih.. Jadi pingin nyobain kalo ke surabaya

    ReplyDelete
  12. Aku penggemar mie banget lho k, dan penasaran banget nyari-nyari poto penampakan mie aslinya yang di mangkok hihi. Bayanginnya aja udah mupeng. Kapan-kapan kalau ke Surabaya patut dicoba nih.

    ReplyDelete
  13. Setelah baca ini, aku jadi mau makan mie deh. Btw, tempat dan makanannya cukup menarik ya ka. Mau cobain klo pas mampir ke Surabaya ahh :)

    ReplyDelete
  14. Abis mkn mi mapan kita bisa mapan beneran ga ya?

    ReplyDelete
  15. Aku belum pernah cobain huhu. Di jakwrta ada ga sih...duh iga penyet menggoda gini.siang2 mbak mariaaa

    ReplyDelete
  16. Sama kak. Aku juga suka wisata kuliner dan dan ras puas kalo bisa nyicipin makanan baru dan worth it dengan harganya.

    ReplyDelete
  17. Wiii kayanya enak banget. Ntar kalo ke Surabaya harus nyobain. Makasih rekomennya kaak

    ReplyDelete
  18. Jadi Warung Mapan ini adalah ekspansi dari Mie Mapan ya Mbak? Itu berarti Mie Mapan-nya udah mapan sehingga bisa buka satu warung yang baru. Bisa dicoba nih kalau ke Surabaya

    ReplyDelete
  19. Jadi satu induk ya...yang satu Warung Mapan yang lain Mie mapan. Menunya kusuka ini,bisa jadi tujuan kalau lagi makan di daerah sekitar lokasi.

    ReplyDelete
  20. waduh baru tau... Bolak balik ke ngagel tapi gak tau warung mapan ini, padahal sempet bingung mau makan dimana. alhamdulillah.. makasih ya kak

    ReplyDelete
  21. Dari ceritanya enak mbak cuma tifak ada gambar mie mapannya ya mbak jadi kepo hehe nanti klo ke surabaya wajib coba nih

    ReplyDelete
  22. Auto ngiler nih bayangin warung mapan dan mie mapan. Saya suka kulineran kl sedang jalan2. Moga kelak bisa mampir sampai ksana hehe

    ReplyDelete
  23. Aku tahu ni Mba Maria, pernah numpang muter mobil di depannya. Wkwwkwk. Tapi belum bisa mampir karena masih social distancing. Semoga kapan-kapan setelah suasana membaik, kami bisa menjajal makan mie mapan di sini.

    ReplyDelete
  24. Mie semua orang suka euyy , tapi mie mapan ini penampakan seperti apa ya kak bikin penasaran jadi pengen coba ke mie mapan nie .

    ReplyDelete
  25. Bakwan dan siomay penyet? Baru tahu kalau yang ini. Ayam dan iga penyet sudah biasa, tahu tempe apalagi. Tapi bakwan? bagus juga nih buat dicoba

    ReplyDelete
  26. Penasaran dengan namanya, ada kata mapannya, apakah itu berarti kedudukannya sudah stabil? Mie Mapan, mie nya sudah stabil, mungkin bisa begitu kali ya artinya

    ReplyDelete
  27. Wah, aku sungguh senang saat ke resto atau warung makan, ngga ada asap rokok ...

    ReplyDelete
  28. Iya, kalau tempat makan itu ramai biasanya makanannya enak. Ini rumus sederhana. Meski demikian, selere masing-masing orang berbeda sih. Tapi kalau ramai artinya sirkulasi makanannya bagus, jadi lebih segar aja. Duh, kenapa saya BW artikel ini siang-siang di bulan puasa :'(

    ReplyDelete
  29. Wah sayang source gambarnya dari google. Apa saat berkunjung nggak sempat foto ya?
    Di sini signature masakan dan minumannya apa? Menu kesukaan kamu apa? Rasanya gimana?
    Ini alamatnya dimana sih? Kalau bukan orang surabaya, tapi kebetulan lagi di surabaya dan pengen mampir ke warung ini bakal nyasar dong kalau nggak ada alamatnya, hahhaha... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya mba. Saat menulis ini pas saya sedang ikut pembelajaran menulis sehingga belum detail banget menulisnya. Insha allah saya perbaiki. Terima kasih masukannya

      Delete
  30. Wahh kantor saya juga sering ke Mie Mapan mbak. Saya suka penyetan udang dan tempe goreng di sini. Sambelnya tuhh endesss 👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah mbak nanik tinggal di surabaya ya. Makasih sudah berkunjung ke blog saya ya

      Delete

Post a Comment

Follow by Email